Thursday, January 28, 2010

Surabaya Siapkan Diri Jadi Liver Transplant Center (1)

Kamis, 28 Januari 2010 , 06:58:00
Surabaya Siapkan Diri Jadi Liver Transplant Center (1)
Bermula dari Dahlan, agar Cangkok Hati Lebih Terjangkau

Impian RSUD dr Soetomo Surabaya untuk menjadi pusat transplantasi liver segera terwujud. Pekan lalu tim dokter dan perawat rumah sakit pendidikan itu belajar ke pusat transplantasi liver terbesar di dunia, OOTC, di Tianjin, Tiongkok. Apa saja yang dipelajari dan bagaimana suasananya? Inilah catatan wartawan Jawa Pos, NANY WIJAYA yang mendampingi mereka.
Tim dokter dan perawat RSUD dr Soetomo Surabaya bersama Presiden Direktur OOTC Prof Dr Shen Zhongyang. Perawat Eko tak tampak karena sedang memotret rekan-rekannya ini.

ADALAH Dahlan Iskan, mantan CEO Jawa Pos Group yang kini menjadi Dirut Perusahaan Listrik Negara (PLN), yang pertama mencetuskan ide perlunya program transplantasi liver di Surabaya.

Ide yang terdengar seperti suara dari langit itu dia sampaikan pada 31 Oktober 2007, saat meluncurkan buku tentang pengalamannya operasi ganti hati. Seperti diketahui, 29 bulan lalu, ketika masih menjadi CEO Jawa Pos Group, Dahlan menjalani transplantasi hati di Oriental Organ Transplant Center (OOTC), yang bernaung di bawah bendera Tianjin First Central Hospital (TFCH).   

Seperti yang diduga banyak orang, biaya transplantasi liver sangat tidak murah. Sekalipun operasinya di Tiongkok, yang dalam segala hal terkenal sangat murah dibanding di negara lain, seperti Singapura, Korea, apalagi Jepang dan Amerika Serikat. Itu karena yang harus disediakan penderita bukan hanya biaya operasi dan obat-obatan pascaoperasi. Juga biaya hidup dan tempat tinggal bagi keluarga yang mendampingi selama menunggu donor dan dalam perawatan pascaoperasi. Belum lagi tiket pesawat.

Tingginya biaya inilah yang menjadi concern Dahlan ketika itu. Belum lagi soal kendala bahasa, bagi mereka yang tidak bisa berbahasa Mandarin. Pimpinan lebih dari 100 surat kabar itu tidak punya kendala komunikasi selama di Tiongkok karena bahasa Mandarinnya sangat baik dan fasih.Dua hal itulah yang lantas membuatnya merasa perlu untuk mendorong adanya program transplantasi liver di Surabaya. "Kalau transplantasinya di Surabaya, biayanya bisa lebih murah sehingga lebih banyak penderita bisa diselamatkan. Selain itu, tak perlu ada kendala bahasa," kata Dahlan saat itu.

Untuk membantu mewujudkan keinginan itu, Dahlan berjanji mendatangkan ketua tim dokter yang mengoperasinya dan menyerahkan semua keuntungan dari penjualan buku Ganti Hati-nya.Ide dan niat baik Dahlan itu langsung disambut para dokter, terutama ahli bedah digestif (perut) RSUD dr Soetomo Surabaya. Selain karena kebutuhan transplantasi liver itu meningkat, juga sebagian dari mereka sudah mempelajari bidang tersebut ketika belajar di luar negeri. Misalnya, dr Poerwadi SpB, SpBA yang ahli bedah anak dan dr Sjamsul Arief SpA(K) MARS yang ahli penyakit liver anak. Poerwadi belajar transplantasi hati di Groningen, Belanda, sedangkan Sjamsul di Jepang.

Bagi RSUD dr Soetomo Surabaya, transplantasi organ bukan sesuatu yang baru. Jauh sebelum Dahlan ditransplan, mereka sudah banyak melakukan transplantasi kornea, jaringan (tulang dan kulit), dan bahkan ginjal. Namun, untuk liver, terpikir pun belum. Ada banyak kendala teknis dan nonteknis yang tak mudah diatasi ketika itu. Mulai pengetahuan yang masih minim tentang transplantasi liver sampai ke masalah donor.

Mereka baru tergugah untuk melangkah ke bidang itu setelah Dahlan mengungkapkan keinginan dan dukungannya. Masalahnya, dukungan saja tidak cukup. Apalagi, kalau transplannya harus menggunakan donor cadaver (mayat). Ketika itu, donor hidup belum terpikirkan meski di Jakarta dan Bandung sudah ada beberapa orang yang menjadi donor hidup bagi transplantasi liver. Apalagi, Dahlan sendiri ditransplan dengan donor cadaver.   

Meski cadaver berarti mayat atau orang yang sudah meninggal, itu tidak berarti bahwa organ semua mayat bisa digunakan untuk transplantasi. Organ mayat yang bisa didonorkan adalah organ yang masih "hidup." Artinya, masih dialiri oksigen.

Tubuh mendapatkan oksigen dari paru-paru, melalui darah yang mengalir. Darah hanya bisa mengalir kalau jantung tetap berdenyut. Seseorang dinyatakan meninggal kalau batang otaknya sudah mati. Kematian batang otak ditandai dengan berhentinya reaksi tubuh terhadap segala bentuk rangsangan. Mulai panggilan, cubitan, tusukan (jarum, misalnya) maupun sinar yang diarahkan ke pupil.    

Organ tubuh sendiri tak bisa bertahan "hidup" lebih dari 20 menit, setelah batang otak mati. Kecuali jantung dan parunya dipertahankan tetap bergerak dan mengalirkan darah serta oksigen. Ini berarti orang itu harus dalam keadaan tersambung dengan alat bantu pernapasan, sejak sebelum atau sesaat setelah batang otaknya mati.  Alat bantu napas berfungsi mengalirkan oksigen ke paru dan mendorong jantung untuk tetap bergerak.   

Kendala para dokter untuk mengambil organ dari orang yang sudah mati batang otaknya adalah agama dan budaya. Di Jepang sendiri, pelaksanaan donor dengan organ cadaver masih sangat sedikit. Untuk mengatasi kendala tersebut, Jawa Pos lantas mengadakan beberapa diskusi dengan para ahli agama Islam, pakar dan penegak hukum. Hasilnya, pengambilan organ dari tubuh yang sudah mati tidak melanggar hukum apa pun kalau diambil dari orang yang secara medis memang sudah dinyatakan meninggal, tidak ada unsur jual beli, semasa hidup almarhum sudah mengizinkan, ahli waris juga mengizinkan, dan dianjurkan untuk menggunakan donor yang seiman.

Ternyata "lampu hijau" itu juga tidak cukup untuk menggerakkan tim dokter Surabaya melakukan transplantasi. Padahal, Menteri Kesehatan ketika itu, sudah menyatakan dukungannya. Saya tidak tahu di mana kendalanya. Baru akhir bulan lalu, setelah dua tahun menunggu, keinginan melakukan transplantasi sendiri itu muncul dan disikapi dengan sangat serius.

Mengapa tiba-tiba keinginan itu muncul dan didorong ke permukaan dengan sangat serius" Tampaknya, ada keinginan yang kuat dari tim bedah anak untuk menyelamatkan nyawa dan masa depan seorang bocah berumur tiga tahun yang menderita kelainan atresia biliari. Bocah ini tinggal di daerah yang jaraknya sekitar empat jam perjalanan darat dari Surabaya, bersama kedua orang tuanya yang berprofesi sebagai guru. Status bocah ini sekarang adalah pasien rawat jalan, karena memang tak ada yang mengharuskan dia diopname.   

Anak-anak dengan kelainan ini lahir dengan saluran empedu yang tidak sempurna. Pada orang normal, saluran empedu menghubungkan dua organ. Ujung yang satu menghubungkan kantung empedu dengan liver. Ujung lain menghubungkan liver dengan usus halus. Pada anak dengan atresia biliari, saluran yang ke usus itu tidak terbentuk. Dengan begitu, cairan empedunya menumpuk di liver. Akibatnya, liver rusak dan beban kerjanya berpindah ke limpa. Akibatnya, limpa membesar.

Karena semakin membesar, beberapa bulan lalu limpa itu diangkat oleh dr Poerwadi SpB, SpBA dari RSUD dr Soetomo Surabaya. Sebelum operasi dan setelahnya, bocah ini ditangani dr Sjamsul Arief SpA(K) yang ahli liver anak.

Dalam kasus atresia biliari, pengangkatan limpa sebenarnya tak banyak menolong. Sebab, yang dibutuhkan adalah saluran empedu yang menghubungan liver dengan usus halus dan liver yang sehat. Tetapi, jika limpanya tak segera diangkat, akibatnya bisa lebih fatal dan mungkin pertahanan hidup bocah malang itu lebih pendek.

Didorong oleh keinginan untuk menyelamatkan bocah ini dan lebih dari 20 bocah lain yang sependeritaan, program transplantasi liver ini dijajaki lagi. Hanya, kali ini lebih serius, karena ada dukungan yang sangat konkret dari direktur RSUD dr Soetomo Surabaya dan gubernur Jawa Timur. Pekan lalu, dengan rekomendasi Dahlan Iskan dan fasilitas Jawa Pos, sembilan dokter ahli dan dua perawat spesialis dari RSUD dr Soetomo Surabaya berangkat ke Tianjin, Tiongkok.

Kesembilan dokter itu adalah ahli bedah anak (dr Poerwadi SpB, SpBA dan dr IGB Adria Hari Astawa SpB, SpBA), ahli bedah digestif dewasa (dr Vicky Sumarki Budipramana SpB-KBD dan dr Iwan Kristian SpB-KBD), dan ahli bedah vaskuler (dr Heroe Soebroto SpBTKV). Kemudian, ahli anestesi (dr Philia Setiawan SpAn-KIC, dr Arie Utariani SpAn-KIC, dan dr Elizeus Hanindito SpAn-KIC) serta ahli penyakit liver anak (dr Sjamsul Arief SpA-K). Sedangkan dua perawat spesialisnya, masing-masing Choirul Anam dan Eko Yeppianto.

Ketika meninggalkan Surabaya pada 16 Januari lalu, tak ada yang mengira bahwa mereka adalah tenaga ahli yang sebenarnya sudah sangat siap melakukan transplantasi liver di Surabaya. Saya yakin, saat itu, mereka sendiri dan tim dokter ahli transplan di Tianjin juga tak menyadari hal itu.

Kehebatan dan kesiapan mereka untuk menjalankan misi besar itu justru tampak setelah mereka melihat langsung bagaimana transplantasi liver dilakukan di Tianjin dan setelah berdiskusi dengan tim dokter andalan OOTC. (bersambung/besok: "Bengkel Manusia" Terbesar di Dunia/kum).

No comments:

Post a Comment

Post a Comment